Saturday, March 11, 2006

Hari ini Dalam sejarah

Jumaat yang mendamaikan.

Hari ini saya mengajar di HG. Entahlah saya pun kurang pasti, bila mengajar di sini kebahagian itu milik saya. 5 orang bakal mengambil SPM tahun ini. 9 orang akan berdepan dengan PMR. Sesampainya saya pintu pagar yang sentiasa berkunci dibuka. Saya melangkah masuk. Kaki diatur ke kelas yang saya mengajar. Pintu masih berkunci. Saya duduk di tangga menanti. Tak lama kemudian datang seorang wanita membuka kunci pintu pagar bilik kelas. Sambil menunggu hadirnya mereka saya membelek nota.
Akhirnya mereka sampai. Lima orang semuanya. Majibah (bukan nama sebenar) , dan dua orang rakannya yakni bekas pelajar saya tahun lepas juga datang. Dipeluknya saya hingga terharu menjalar dalam diri saya. Gembira jumpa mereka. Yang pasti mereka berdebar menanti keputusan SPM. Majibah (bukan nama sebenar) mengikuti kelas menjahit. Azu (bukan nama sebenar) mengikuti kelas memasak yang lagi seorang itu saya kurang pasti kelas apa pula yang diikuti. Apa-apa pun moga kejayaan milik mereka. Cayok! Cayok ! korang. Cikgu memang sayang korang. Heheheh

Semalam saya terima panggilan telefon dari insan yang tidak dikenali. Hehehe saya menerima berita gembira. Walaupun berita itu tidak sebesar mana, tapi ia amat penting dan amat bermakna dalam hidup saya. Berita yang menjana semangat saya agar terus menarikan tarian pena ini. Heheheh nanti saya konfirmkan dulu kesahihan beritanya. Baru saya akan kongsikan di sini.Tapi saya dah beritahu Sifu saya. Tak tahulah dia percaya ke tak. Mak dan ayah saya hanya diam sahaja bila saya khabarkan, sebabnya mereka tak suka saya menulis. Bagi mereka menulis ini bukan satu kerjaya tambahan saya leka menulis dan mengajar sehingga tak berkesempatan memohon kerja dalam bidang saya (memang salah saya). Tak apa saya tak patah semangat saya akan buktikan pada mereka yang hobi saya ini tidak sia-sia. Bahana saya tahu pena itu lebih tajam dari pedang. Maka saya amat ingin menggunakan kesaktiannya. Sebab saya belajar dan mengajar sejarah dan sejarah membuktikan karya dapat menaikkan semangat nasionalisme sehingga tergenggamnya merdeka yang kita warisi ni.

Hari ini sepatutnya saya ripuh dengan kelas. Tapi awal-awal pagi perut saya sakit. Sehingga saya batalkan semua kelas saya pada hari ini. Saya rasa perut saya banyak angin. Sakit betul. Huhuhu.

Salam dari insanYalin 06.

No comments: