Wednesday, May 24, 2006

Madah dan puisi Yalin

Hassan Al-Banna berkata: Kemenangan & kejayaan hanya milik mereka yang sanggup berkorban, bersabar menanggung kesusahan dan kemiskinan.

Cinta
Walau sedalam mana ia hadir
Walau setinggi mana ia terbina
Walau seluas mana sayang terpatri
Namun tak mampu menahan pemergian
Tak mampu melawan takdir tuhan
Cintalah pada sesiapa yang kau inginkan tapi ingat dia akan mati

Ringkaskan: Cinta itu walau sedalam manapun tidak dapat menghalang pemergian seseorang andai tuhan menginginkan dia kembali, maka cintalah seadanya.

Mati
Walau sejauh mana kau tolak dia pasti mencarimu andai sampai detik dan ketikanya.
Mati
Walau seribu langkah kau menghindarinya dia pasti dapat menjejakimu
Mati
Walau kau takut tidak terperi siapa peduli
Kerna itu bukan di atas kuasa makhluk tapi hanya padaNya
Bersiaplah untuk mati
Bersiaplah untuk dipanggil Izrail
Takut nanti kau dipanggil tanpa ada persiapan
Tanpa ada persedian

Ringkasannya: Bersiaplah untuk mati, ia menjemput sesuka hati maka persedian itu perlu agar kau tak kecewa nanti.

Kematian sukar diterima
Menyapa tanpa dijemput
Beransur tanpa pesan
Hanya kesedihan yang ditinggalkan
Kesepian dihadiahkan
Dugaan tuhan yang menguji keimanan
Namun kadangkala kerapuhan iman
Membuat kita salah pertimbangan
Menyalahkan takdir mencela tuhan
Moga diberi keinsafan
Terima takdir tuhan dan ketentuannya
Sememangnya hidup ini lawannya mati
Kematian bisa menyapa tak kira siapa tak kira walau di mana.

Yalin ‘05’

No comments: