Wednesday, May 24, 2006

PeriHal SMS

SMS

Semalam terima masih dari seorang adik. Adik tu menasihatkan supaya kakaknya ini jangan selalu gelabah. Heheh nasihat diterima. Mungkin afalnya yalin ni orang yang mudah gelabah. Heheh yelah tu kut. Menurut adik itu, banyak kali juga dia terima mesej yang ditujukan buat orang lain tapi dihantar kepadanya. Astaga cuainya mak cik lina. Yalin yang gelabah. Caranya kena hafal no tepon orang-orang yang penting, than delete nombor tu. Bahaya. Mana tahu nak hantar mesej ke kekasih terhantar ke salah orang. Kan ke haru namanya. (kononnyalah hehehe)

Peristiwa Mesej
Mesej yang sepatutnya Hantar ke Ain(F3) terhantar pada Ain.
Mesej berbunyi: Ain hari ini tak ada tuisyen ya. Nanti cikgu ganti hari lain.
Petangnya dapat mesej dari Ain dia tanya cikgu hari ini tuisyen ke tak? Yalin pelik. Bukan ke dah antar mesej. Tgk-tgk terhantar kat Ain dalam forum Bs. Sabarjelah.

Mesej yang sepatutnya dihantar ke Ayah terhantar ke Hisham.
Mesej berbunyi: Ayah hisham minta duit belanja dan sewa rumah.
Seminit lepas itu dapat mesej dari Hisham: Kak Lin jangan main-mainlah.
Huhu silap lagi.Cam mana boleh tak perasan ni.

Mesej yang sepatutnya dihantar ke Sang terhantar ke Mawar.
Mesej berbunyi: Di tapis sebab ganas!!!
Seminit kemudian Mawar membalas: Kak apa yang sang buat kat akak.
Mawar peliklah tu sebab ada ayat belasah membelasah!!

Mesej yang sepatutnya hantar pada PAC terhantar ke Hanessha
Mesej berbunyi: Adik apa nama brand drawing pencil itu lagi sekali? Tak jelaslah namanya.
Seminit kemudian Hanessha membalas: Cikgu salah hantar mesej ke?

Mesej yang sepatutnya hantar ke anak murid terhantar ke RIZ
Mesej berbunyi: cara nak selesaikan masalah matematik. Lupa dah soalannya.
Tak lama lepas tu Riz balas: Saya tak nak belajar matematik lin, rasa nak muntah. Tgk nombor-nombor ni saya diserang sakit gatal-gatal.
Yelah tu awak hehehe.

Dan lagi-lagi tak tahulah pada siapa.
Syukran buat adik yang menegur. InsyaAllah lepas ni kena berhati-hati. Dah delete dah nombor2 tertentu. Takut benar tersalah hantar mesej lagi. Pada insan yang yalin tersalah hantar mesej itu. Ampun ya. Pasni akan lebih berhati-hati. Syukran pada yang menegur. Moga Allah membalas jasa adik.

Hidup mesti selamber, nampaknya yalin belum mesra alam dengan handsetnya lagi. Handset second hand yang nak rosak ni. Kena beli tepon baru, tapi tgklah. Heheh
dah tua Yalin ni rupanya.

No comments: