Saturday, July 01, 2006

Karya merungkai segala

Karya merungkai segala.

Benar dari karya seseorang tidak banyak sedikit pasti kita dapat merungkaikan serta menterjemahkan apa yang tersirat dalam hati penulisnya. Bahana itu penulis sering menggunakan nama pena untuk sesebuah karya agar orang tidak mengenalinya, tidak dapat meneka dan mengetahui bicara hatinya dan apa yang difikirkannya hanya dengan menggunakan nama pena! Lihat sahaja di esastera. AJ, (saudara AJ jangan saman saya hehe) tentu sahaja sesiapa yang gemar ke esastera dan Geju mengenali insan yang bernama AJ ini tanpa melihat wajahnya. Lihat sahaja di blognya. Berapa ramai orang yang setia membaca blognya. Lihat sahaja komen disetiap enteri yang dimasukkannya. Fuh! Ramainya peminat setianya. Tanpa dikenali oleh khalayak tentu sahaja dia bebas untuk meluahkan atau melakarkan apa yang dirasakannya. Segala apa yang terbuku dihatinya dapat diluahkan tanpa sebarang sekatan. Jangan salah sangka ini bukan cara si pengecut yang tidak mahu bertanggungjawab terhadap apa yang dikatakannya tapi ini gaya seseorang yang merendah diri. Penuliskan seorang yang perahsia. Jiwanya halus bak sutera. Terlalu sensitive terhadap perubahan rasa dan suhu. (Ceh ceh ceh pepandai jer aku ini, tapi iyolah! Penulis memang sensitive, itu afalnya) Mungkin padanya untuk apa dikhabarkan pada buana agar keporpulaan mereka tidak menyekat pergerakan mereka nanti. Kebebasan adalah bayaran diatas kepopularan itu. Macam Mawi! Kan teruk dia kena serbu. Eh apa yang saya merepek nih. Apa kena mengena dgn Mawi tersedak dia. Kasihan Ina. Apa sebenarnya yang saya nak sampaikan?

Hehe tentang karya. Dari karyanya yakni seorang sahabat saya dia ada menyentuh tentang saya. Walau kata-kata itu ditujukan secara halus tapi saya merasainya. Walau dia menafikannya hanya kebetulan tapi kebetulan itu seolah betulnya.Woi, jangan salah faham dia tidak menulis sesuatu yang menjatuhkan saya! Sebab saya kenal dia. Dia sangat baik. Itu hanya kebetulan dan secara kebetulan saya juga kebetulan merasainya. Sungguh saya tak mahu menjadi pemusnah cinta. Saya ingin jadi insan yang menyemai cinta. Insan yang membina cinta. Walau cinta bukanlah kehidupan tapi kehidupan itu memerlukan cinta. Buat dirinya selagi ada peluang, selagi ada ruang, selagi masih bernyawa, selagi itu peluang cintanya masih ada. Sungguh jangan putus asa dengan cinta. Kerana sekarang hidup saya bahagia dipenuhi dengan bunga-bunga cinta. Dan saya juga mahu dia menemui cintanya. Saya mengharapkan kebahagian buatnya. Harapan yang benar-benar ikhlas dari saya. Dan saya nak dia tahu saya teruja menanti karyanya yang terbaru. Teruskan tarian pena itu sahabat. Yalin menyokongmu senantiasa!!

2 comments:

abdullahjones said...

nak kena saman ni. main sebut-sebut nama saya.

yalin said...

jangan saman saya saudara AJ :)