Monday, November 20, 2006

Ini satu Kisah...

Kelahiran dan kematian

Malam Ahad baru-baru ini saya tidur lambat. Saya mencari idea untuk menyiapkan satu synopsis untuk dijadikan cerpen. Sambil mencari idea saya meng ‘on’kan Ym dalam keadaan invisible. (Adik Diya kata saya suka menyorok. Saya katakan padanya saya putri katak memang begitu afalnya) . Saya nampak adik Ode and adik Tuah online. Saya menyapa mereka berdua dan bersembang dengan si Tuah yang bertuah. Sambil-sambil itu saya selesaikan kerja saya.

Jam menunjukkan pukul 2 lebih pagi. Baru saya tersedar sudah lama saya berjaya. Akhirnya saya ambil keputusan untuk tidur. Barusahaja dalam 15 minit saya baring. Saya dengar suara abang ipar saya memanggil emak saya dari luar rumah. Saya buka tingkap. Ya memang itu abang ipar saya. Saya mencapai tuala mengejut emak dan membuka pintu.

“Kak ngah gugur,” kata yang keluar dari bibir abang ipar saya. Terkejut saya. Abang ngah kata lagi dia nak bawa Kak Ngah ke hospital dan nak minta tolong tengokkan Haziq yang lena di rumah mereka yang tidak jauh dari rumah kami.

Emak menyuruh saya. Saya naik ke atas semula mengenakan tudung. Sampai di rumah Kak Ngah, saya terus tanya Kak Ngah. Dia menunjukkan fetus yang berusia 4 bulan itu . (menurut kata doctor) . Ya Allah sedih saya . bayinya itu telah cukup sifatnya. Dia sungguh comel. Hati saya dipagut sayu.

Saya tak dapat menahan air mata saya setelah Kak Ngah dan abang ipar pergi ke hospital . Saya memeluk Haziq yang sedang lena itu erat-erat. Kak Ngah mesti sedih! Ya dia mesti sedih kelahiran yang dinanti itu berganti kematian.

Yang menyedihkan hati saya menurut Kak Ngah semasa bayi yang tidak cukup bulan itu lahir, dia lihat mulut anaknya itu terbuka beberapa kali sebelum berakhir. Ya Allah tidak dapat saya bayangkan. Moga Kak Ngah tabah. Menurut bang Ngah pula , Kak Ngah asyik menangis di hospital. Dalam dunia ini siapa yang tidak saya anak?

Malam tadi Haziq tidur dengan saya. Malam itu bila dia panggil ibu, ayahnya saya katakan bahawa ibunya di hospital, Mak Uda pun sayang Haziq juga. Tidur dengan Mak Uda ya. Mujur budak yang berusia setahun 6 bulan itu faham. Akhirnya dia tertidur beralaskan lengan saya setelah saya menyanyikan beberapa buah lagu nasyid dan bacaan ayat lazim padanya.

No comments: