Sunday, November 19, 2006

Mereka dan aku

SPM sudah menjelang. Saya harap semua student saya berjaya. Cuma saya gentar akan students saya di HG. Saya harap sangat-sangat agar mereka semua berjaya. Walau hanya 8 orang yang bakal mengambil peperiksaan (2 orang mengulang dua tiga subjek) Sebagai guru mereka , saya tetap gentar. Sepatutnya hari ini kelas terakhir saya untuk tahun ini di HG. Tapi bila mereka inginkan saya mengajar mereka lagi esok. Saya putuskan esok saya akan datang lagi ke sana untuk mengajar mereka. Saya mengajar mereka Sains dan Matematik. Esok mereka ingin saya mengajar mereka subjek Matematik seperti hari ini.

Saya amat suka mengajar di sana. Saya dapat mengetahui wajah sebenar dunia dari pengalaman mereka. Bagi saya mereka anak-anak yang tabah. Yang bangun dari sebuah kegagalan yang berpunca dari diri mereka sendiri atau kerakusan insan lain. Saya sayang mereka seperti adik-adik saya. Umur mereka hanya lima atau enam tahun beza dari saya.

Tadi kebetulan saya berpeluang melihat anak kepada salah seorang student saya di HG. Budak itu sungguh comel macam ibunya. Kebetulan keluarganya melawatnya siang tadi. Mereka sempat bertegur sapa dengan saya. Dan saya telah pun mendukung bayi kecil yang berusia 6 bulan itu. Hei bayi perempuan itu sungguh comel. Dan saya tergelak bila teringat ibunya pernah menceritakan pada saya detik-detik dia melahirkan anaknya itu tak lama dulu (semasa dalam kelas sewaktu saya mengajar subjek Sains). Dia sungguh jujur dan saya pula yang terasa malu dan ngilu.

Saya tergelak juga mengenangkan mereka curi-curi salam berlaga pipi dengan saya. Memang saya yang memulakan cara salam sebegitu dengan mereka agar kami lebih erat. Tapi sejak ‘timbul isu’ tentang salam sebegitu. Kami tidak lagi berlaga pipi bila berdepan dengan Misi (orang yang mengawasi mereka) tetapi sebaliknya.

Bila saya tanya kenapa boleh jadi isu. Mereka kata ini ‘penjara’ dan orang di penjara ini ‘Kolot’ .Saya hanya tersenyum walau secara jujurnya saya sedikit terasa dengan peraturan itu. Dalam diam saya mencari silapnya bersalam sebegitu... what everlah!

No comments: