Thursday, December 21, 2006

tentang cinta

Semasa saya menulis catatan ini, saya sedang mendengar lagu puisi di blog Brad. Pada masa yang sama hujan turun di dada langit. Renyai-renyai menyentuh bumi Allah ini dengan kasihNya. Dan kini sayalah putri_kataknay. saya tersenyum dan berfikir benarkah dunia ini akan tandus tanpa cinta. Menerima seseorang dalam hidup lantas cuba menyayanginya lantaran kasihnya yang tidak kunjung padam. Cinta itu entahlah.

saya pun tidak mengerti cinta yang sebenar. kata seseorang kita hendaklah berada di daerah itu, barulah kita mengenal cinta.

saya pernah menyukai seseorang. Maksud saya putri_kataknay ini pernah menyukai seseorang. tapi balasannya sepi lantaran malunya yang melangit diatidak meluah rasa. Tapi tiada pernah dia menyimpan dendam. Sentiasa mendoakan agar dia sentiasa bahagia dan sejahtera di bawah lindunganNya.

Ingin dengar satu kisah. Tentang putri katak yang pernah mengenali seorang putera katak yang tidak pernah jemu mengemis cinta dari putri kataknya. putri kataknya itu sangat jahat.Dia suka menitip ujian demi ujian. Entah apa yang cuba dilakukan. Tapi putera katak ini sentiasa menerimanya sebagai cabaran untuk menyentuh cinta puteri kataknya itu. Katanya cinta itu sungguh mahal untuk ku sentuh.

katanya lagi segala ujian itu untuk menjadikan dia putera idaman si putri katak. Dia rela dititipkan ujian. Putra katak ni sungguh menyentuh hati. Dia pernah berkata pada putri kataknya.

'Andai awak jumpa insan lain yang lebih baik dari saya, saya tak marah dan akan doakan kebahagian awak'

Putera katak itu juga meminta agar dia tidak dilupakan.Putri katak itu hanya tersenyum. Hatinya sukar untuk ditafsirkan. Dia kaku dalam bercinta walhal dialah doktor cinta buat katak-katak yang lain. Dia sering menitip nasihat cinta buat katak-katak yang lain tapi malangnya dia lupa untuk tinggalkan titipan nasihat cinta buat dirinya.

entahlah saya pun tak tahu penghujung cinta putri katak ni. Pada saya jika kita menyintai seseorang cubalah merebut hatinya. Cubalah cubalah cubalah. Mana tahu lamaran yang ke 103 kali itu diterima.

saya yang naif tentang cinta. sedang berbicara tentang cinta... :)
insanYalin

3 comments:

Serunai Faqir aka SF said...

cinta adalah sesuatu yang kau tidak pernah tahu keberadaanya bila, tapi hanya tahu apabila sudah terperangkap di dalam mandalanya. : )
Cuma pendapat saya ...

diya said...

benarkah putri katak itu naif tentang cinta? Sedangkan sang puteri itu juga yang selalu menasihatkan si beku dan si kaku ini membuka pintu dalam menerima cinta.

Perindu said...

ah yalin berbicara soal cinta? satu keajaiban ;).

Sekadar bicara kosong. Sesungguhnya redha itu rela dan pasrah itu menyerah dan berserah tanpa mencuba adalah satu perbuatan yang sia sia dan merelakan tanpa memahami arti kerelaan itu adalah satu pembaziran.

Lumrah manusia seringkali terlupa apa yang dimiliki dan terlalu ego tuk meluah isi hati. Seringkali membiarkan masa berlalu tanpa mereka sedari sesuatu yang hampir tak mungkin kembali

OPss jangan marah eh sekadar kata kata kosong ;)

"..seringkali mereka bicara soal cinta tanpa mereka memahami apa itu cinta, masakan bisa cinta diraih andai bicara tanpa menyentuhnya..."