Thursday, August 29, 2013

bodoh!

saya tak pernah terfikir yang saya akan membesarkan anak-anak saya sendiri. saya tak pernah terfikir saya akan berjauhan dengan suami sampai bertahun-tahun. jujur saya katakan saya akan rasa sedih dan tertekan melihat anak-anak saya bagai kurang kasih sayang.

saya akan rasa sangat sedih dan sedih dan sedih bila melihat anak saya tertidur tanpa sempat saya memenuhi manjanya yang sarat. jujur saya rasa amat bersalah dan menyesal kerana menasihatinya seolah-olah dia seperti anak dewasa. saya berasa saya seakan orang bodoh yqng mengharapkan anak tiga tahun itu menjaga dan melihat adiknya untuk saya memenuhi keperluan saya untuk ke tandas atau sebagainya.

saya juga merasakan saya memang insan yang bodoh apabila sedikit marah kepada anak tiga tahun itu jika adiknya mengalami kesakitan.

saya memang ummi yang sangat bodoh! saya berasa sangat hodoh apabila tidak meminta pd Allah sebaliknya sering mengharapkan seseorang menolong saya. Saya harap Allah hadiahkan saya kekuatan, kesungguhan, kesabaran, ketaatan, kecukupan, ketaqwaan dan kebahagiaan dalam hidup saya. Jauhkan saya dari sifat dan perasaan jahat . jauhkan saya dan anak-anak saya juga dari gangguan syaitan.

saya bangga menjadi ummi iman dan faqeha. iman kini telah mula menghafal surah al ikhlas, an nas, al fatehah dan ayat kursi selain rajin bersolat. faqeha juga pandai menundukkan dahinya di dada tikar sejadah jika diajak bersolat.... kalian amat mengkagumkan.

Monday, August 26, 2013

hari-hari itu adalah satu hidupan


Hanya orang yang hidup mempunyai rasa,
orang yang mati, segala derianya mati,
tiada apa yang hidup,
 kecuali kekakuan dan kesejukkan.

Orang hidup, emosinya sarat,
rasa cukup dan kurang rasa bercampur baur,
ada saja yang tidak kena,
ada sahaja yang kena,
nafsu seringkali memandu akal,
jarang sekali akal memandu nafsu,
nafsu petunjuk jalan,
menjadi tunjang kehidupan,
natijah,
bau bau lantung,
yang busuk meloyakan terhidu.


Hassan Al-Banna berkata: Kemenangan & kejayaan hanya milik mereka yang sanggup berkorban, bersabar menanggung kesusahan dan kemiskinan.


Friday, August 09, 2013

Salam lebaran

Saya rasa tahun ini, Ramadan berlalu dengan pantas sekali. Saya belum menghayati Ramadan dengan tekun, tiba-tiba khabaran esok raya menerjah. Sedikit walang dan menyesalnya saya kerana tidak menghayati Ramadan dengan baik. Moga ada lagi Ramadan buat saya tahun hadapan. Ya Allah moga tahun depan ada Ramadan buatku lagi. Amin.

Sufi Nur Iman dan Iman Nur Faqeha  agak teruja menyambut raya. Seronok melihat Iman Nur Faqeha berjalan-jalan dengan baju kurung barunya. Jalan yang tidak berhenti-henti. Barangkali teruja apabila dapat berjalan dalam usia yang agak muda. (10 bulan sudah pandai berjalan). Anak itu bakal setahun pada 7 Syawal ini.

Sufi Nur Iman, pagi-pagi lagi mengikut umminya solat hari raya. Teruja apabila pakaiannya sama dengan umminya. Hehe karenah anak-anak memang seringkali menceriakan. Bahagia melihat anak-anak bahagia. Itulah anugerah terindah yang Allah berikan kepada semua ummi-ummi di dunia. Tq Allah.

Raya ini saya beraya di Batu Kurau, keluarga belah suami. InsyaAllah esok, saya sekeluarga akan bertolak ke Batu Gajah. Tak sabar nak jumpa keluarga belah Batu Gajah. Di Batu Kurau, petang Rabu mak dan abah sibuk membakar lemang. Seronok juga melihat mereka membuat lemang. Adik ipar saya tidak ketinggalan belajar cara membuat lemang.

Cuma raya ini saya rasa sedikit kosong. Ada ruang yang perlu disi tetapi saya tak pasti apa yang lompangnya dalam hidup saya. Moga kekosongan itu dapat diisi. Amin.

 Saya harap saya dapat menjadi orang yang bahagia dunia akhirat. Saya harap anak-anak kesayangan saya sihat. Saya harap kasih, cinta , rindu dan sayang suami saya hanya untuk saya dan anak-anak. Saya harap semua keluarga saya berada dalam keadaan sejahtera. Saya harap guru-guru yang pernah mengajar saya bahagia dunia akhirat. Saya harap Allah memberi rahmat dan kasih sayangNya serta hidayah kepada semua umat manusia. Saya harap kedua ibu bapa saya bahagia dan sejahtera. Saya harap semua umat Islam dapat hidup dalam keadaan yang baik juga mati dalam keadaan yang beriman.

Saya harap syawal memberi perubahan yang besar dalam hidup saya. Moga saya menjadi hambaNya yang paling bersyukur. Moga kami sekeluarga berada dalam rahmat dan kasih sayangNya.

Selamat hari raya, kami sekeluarga memohon ampun dan maaf. Semoga lembaran ini memberi rahmat kepada kita semua. Amin. Salam lebaran dari saya, Puan Nor Azlinawati Yaacob, Sufi Nur Iman, Iman Nur Faqeha dan MKRiza saya. Maaf zahir batin.

Sunday, August 04, 2013

bulan cinta

Saya ingat lagi, tahun lepas pada bulan yang sama, saya tengah sarat mengandungkan anak saya yang kedua. Iman Nur Faqeha lahir pada 7 syawal.Saya berasa sangat bersyukur dengan kelahirannya. 7 syawal bersamaan dengan 25.8.2012, yakni sehari sebelum kelahiran insan yang saya cinta 26.8.1979.

Saya sangat kasih dan cinta pada insan yang lahir pada 26.8.79 ini. Saya bertemu dengannya di laman sesawang esastera.com. Membaca profilnya saya sudah tertarik. Tertarik kemudian mengabaikannya, lantaran saya masuk ke esastera.com hanya untuk berkarya.

Satu hari tanpa diduga, saya menerima email darinya, sebagai tanda salam perkenalan dan bertukar karya.  Saya sangat tertarik dengan offer itu. Pada saya bertukar karya dapat memantapkan penulisan say3a. Tambah perkerjaannya sebagai editor membolehkan saya berkebarangkalian dapat menerbitkan buku dengannya. Hehe sungguh nakal saya.

Benjana illahi, tiada siapa yang tahu. Saya telah bertemu jodoh dengannya. Saya tidak pernah  menerbitkan buku dengannya. Saya hanya berkasih sayang dan bercinta dengannya. Saya tidak pernah berduet menghasilkan karya dengannya tetapi hanya melahirkan anak-anak yang comel untuknya. 

Saya amat kagum dengan hasil penulisan dan bukunya. Saya sangat mencintai dan mengasihi dia. Moga cinta kami hingga ke syurga. Dan saya tidak mahu insan kedua atau ketiga dalam percintaan kami kecuali anak anak.


Selamat hari lahir buat permata hati,Iman Nur Faqeha
Selamat hari lahir buat cinta hatiku, Mohd Khairul Riza

Bulan ini bulan cinta bahana ramai insan yang kucinta dilahirkan pada bulan ini.  Selamat hari lahir juga buat ayahanda tercinta pada 5 ogos 1955.

Thursday, August 01, 2013

Wira Kemerdekaan Wira Yang Terpinggir

Alhamdulillah, saya sangat bersyukur pada Allah yakni pencipta saya. Saya tak pernah terfikir bahawa karya ini akhirnya akan dibukukan. Saya rasa sangat teruja dan rendah diri. Syukran Pak Latip, apa yang kita usahakan akhirnya berjaya. Walaupun dekat hampir 8 tahun karya ini tanpa khabar berita.

Sungguh tiada apa yang membahagiakan bagi seorang penulis, apabila karyanya diangkat menjadi sebuah buku. Saya pernah menghantar koleksi cerpen-cerpen saya pada sebuah syarikat penerbitan. Ditolak dengan alasan rakyat Malaysia tidak gemar membaca. Saya terima seadaanya. Maka koleksi cerpen cinta saya masih lagi elok dalam simpanan, satu saya telah berikan pada editor PTS untuk dinilai, tetapi dia meminta saya menukar cerpen Cinta Athia kepada sebuah novel. Hehe saya buat hanya separuh jalan kemudian terkubur.( Entah apa jadi pada salinan itu, saya pun tak tahu. Nama editor itupun saya dah lupa. Biar sajalah).Kisah ini berlaku 5 atau 6 tahun yang lalu. Hehe lama bukan?

Banyak pahit maung yang saya rasa untuk bergelar penulis. Kadang-kadang rasa diri bagai ditipu dan terasa terlalu bodoh lantaran terlalu ghairah menulis sehingga dibuli orang. Lantaran itu jugalah saya sepi sehingga malu untuk digelar insanYalin kerana sudah terlalu lama tidak menulis atau menghasilkan karya (saya hanya pandai menulis sajak dan cerpen). Dunia saya hanya untuk anak-anak dan pendidikan. Saya ingin menjadi guru KIMIA dan guru Matematik yang sangat hebat! itu matlamat saya sepanjang beberapa tahun ini.

Tapi setelah melihat buku ini. Saya teruja, terasa ingin kembali menghasilkan karya. Saya memang suka menulis.Cinta dalam bidang penulisan tak pernah terpadam, tapi hanya terkubur seketika sebelum saya berjumpa dengan semangat baru. Terima kasih semangat baru. Terima kasih ALLAH. Sesungguhnya saya sangat bersyukur dengan segala nikmat yang ALLAH berikan kepada saya. Syukran juga buat anak-anak saya yang tercinta, moga kalian akan bangga melihat nama ummi kalian yang julung-julung kali tercetak di atas buku ini. (Walaupun nama atok kalian salah. YAACOB bukan YAAKOB) sedikit terkilan tapi masih bersyukur.