Thursday, August 01, 2013

Wira Kemerdekaan Wira Yang Terpinggir

Alhamdulillah, saya sangat bersyukur pada Allah yakni pencipta saya. Saya tak pernah terfikir bahawa karya ini akhirnya akan dibukukan. Saya rasa sangat teruja dan rendah diri. Syukran Pak Latip, apa yang kita usahakan akhirnya berjaya. Walaupun dekat hampir 8 tahun karya ini tanpa khabar berita.

Sungguh tiada apa yang membahagiakan bagi seorang penulis, apabila karyanya diangkat menjadi sebuah buku. Saya pernah menghantar koleksi cerpen-cerpen saya pada sebuah syarikat penerbitan. Ditolak dengan alasan rakyat Malaysia tidak gemar membaca. Saya terima seadaanya. Maka koleksi cerpen cinta saya masih lagi elok dalam simpanan, satu saya telah berikan pada editor PTS untuk dinilai, tetapi dia meminta saya menukar cerpen Cinta Athia kepada sebuah novel. Hehe saya buat hanya separuh jalan kemudian terkubur.( Entah apa jadi pada salinan itu, saya pun tak tahu. Nama editor itupun saya dah lupa. Biar sajalah).Kisah ini berlaku 5 atau 6 tahun yang lalu. Hehe lama bukan?

Banyak pahit maung yang saya rasa untuk bergelar penulis. Kadang-kadang rasa diri bagai ditipu dan terasa terlalu bodoh lantaran terlalu ghairah menulis sehingga dibuli orang. Lantaran itu jugalah saya sepi sehingga malu untuk digelar insanYalin kerana sudah terlalu lama tidak menulis atau menghasilkan karya (saya hanya pandai menulis sajak dan cerpen). Dunia saya hanya untuk anak-anak dan pendidikan. Saya ingin menjadi guru KIMIA dan guru Matematik yang sangat hebat! itu matlamat saya sepanjang beberapa tahun ini.

Tapi setelah melihat buku ini. Saya teruja, terasa ingin kembali menghasilkan karya. Saya memang suka menulis.Cinta dalam bidang penulisan tak pernah terpadam, tapi hanya terkubur seketika sebelum saya berjumpa dengan semangat baru. Terima kasih semangat baru. Terima kasih ALLAH. Sesungguhnya saya sangat bersyukur dengan segala nikmat yang ALLAH berikan kepada saya. Syukran juga buat anak-anak saya yang tercinta, moga kalian akan bangga melihat nama ummi kalian yang julung-julung kali tercetak di atas buku ini. (Walaupun nama atok kalian salah. YAACOB bukan YAAKOB) sedikit terkilan tapi masih bersyukur.



No comments: